Merah-Putih · Tentang Hidup

sebuah momok bernama UN…..

4 tahun yang lalu, saya dan kawan-kawan seangkatan dihadapkan pada tekanan psikologis yang lumayan berat. kala itu, di akhir masa mengeyam pendidikan formal di bangku sekolah, kami diharuskan memenuhi standar kelulusan yang ditetapkan pemerintah. berbagai macam cara ditempuh untuk memuluskan langkah menghadapi ujian tersebut. guru, murid, dan pihak sekolah bersinergi untuk mencapai persentase kelulusan maksimal, karena kualitas proses belajar mengajar di sebuah sekolah bisa diukur lewat presentase kelulusan siswa di sekolah tersebut.

menjelang pelaksanaan UN, setiap siswa memiliki motivasi berlebih. keseriusan tingkat tinggi pun ditunjukkan lewat animo dan fokus yang berlebih ketika mengikuti pelajaran di kelas. bukan hanya itu saja, mayoritas anak-anak juga mengambil kelas bimbingan di luar jam sekolah.

mendekati pelaksanaan UN, tekanan semakin terasa. suasana sekolah juga menjadi lebih ‘dingin’. beratnya tekanan psikologis, membuat setiap individu berubah menjadi lebih serius dan lebih tertutup dari biasanya. guru-guru tentu melihat gelagat ini, sebisa mungkin mereka memberikan motivasi, sembari menanamkan keyakinan kepada setiap muridnya.

masing-masing orang bersugesti untuk dirinya sendiri. ‘ aku bisa, aku pasti bisa..!!’. dirumah, selalu ada pembekalan tambahan lewat nasehat dan petuah yang terlontar dari kedua orangtua. murid-murid lebih religius, menenangkan diri lewat sentuhan spiritual.

4 tahun kemudian, standarisasi kelulusan masih diterapkan. standar kelulusan malah mengalami peningkatan. di banyak tempat banyak kejadian unik seputar pelaksanaan UN dan cara siswa menghadapi tekanan psikologis UN itu sendiri. ada siswa yang menangis setelah selesai ujian, karena merasa telah gagal. ada yang mendadak pingsan karena kesulitan mengerjakan soal, dan masih banyak cerita lainnya yang menyiratkan bahwa UN adalah momok bagi sebagian siswa.

bisa dipahami memang, tekanan psikologis yang sedemikian besar menghasilkan kegundahan, ketidakpercayaan terhadap kemampuan dan kegalauan yang luar bisa karena tak mampu lagi berpikir positif tentang hasil akhir yang bakal diperoleh. kelulusan adalah harga mati. dan untuk itu semua diperlukan kerja yang tentu tidak mudah.

kita semua tentu sepakat, pendidikan adalah faktor utama untuk membentuk sebuah bangsa yang berkarakter. standarisasi kelulusan adalah salah satu cara untuk menghasilkan sebuah proses pendidikan yang berkualitas. tentunya, harus diimbangi dengan pemerataan kualitas dan kuantitas sarana penunjang pendidikan itu sendiri. kita juga tentu berharap, suatu saat 20 % anggaran bisa dialokasikan untuk pendidikan, seperti yang tertuang dalam amanat konstitusi, agar kita tidak semakin jauh tertinggal.

bagaimana dengan kawan-kawan..?? punya cerita tentang UN..??

-superunknown-

34 thoughts on “sebuah momok bernama UN…..

  1. wahaha ternyata ga lama2 juga dari un. berarti umur belom tua dong ya . hehe ..

    gw uan banyak bocoran , tapi gamau ! PD dong ! ahahaha lagipula ga ngaruh nilainya buat kuliah ! hehe .

    wah salut ama bena, rasa percaya dirinya patut dicontoh…

  2. mau lulus UN?
    belajar ampe pegel,,dipelajarin semua ampe semua lupa,,,hehe
    tentu berdoa dan minta restu ortu
    dijamin UN lancar

    hmm.. saran dan cerita yang hampir sama dengan cerita saya empat tahun yang lalu🙂

  3. aku dulu biasa belajar ndadak sebelum UN tiba🙂

    di sini SD sampai UNI gratis, jadi semua bisa sekolah, walau sekarang di beberapa states UNI sudah ada yang harus bayar, tapi banyak yg protes.

    SKS dunk mbak..?? sama aja kita ternyata..🙂

  4. bagaimana dengan kawan-kawan..?? punya cerita tentang UN..??

    dulu gw nakal, sempet nyontek2 gitu.. ketauan ma Ibu guru, terus nangis tobat
    (cemen banget yaaa, hihihi)

    habis gitu gag mau deh contek2an lagi

    hahaha, mencontek itu selalu jadi bagian dari cerita setiap murid di sekolah..🙂

  5. hehehe..

    waktu un kemaren aku malah sakit bang..
    meler2 tuh ingus..
    untung aja bisa lulus..
    maksi buat bapak pengawas yang ngasi jawaban..

    huhuhuh

    wah, kayaknya persiapan nya all-out nih, sampe-sampe pas hari H sakit…🙂

  6. klo ga salah, gw angkatan terakhir sebelum UN2an itu. jadi ujian pun ga ada beban yang terlalu berat. hasilnya??? kyknya klo waktu itu dikasih standar nilai terendah 4,00 pun, pasti satu sekolahan lulus semua😀

    dan setelah itu bencana pun datang🙂

  7. dibeberapa tempat masih ada kabar
    UN cuma dagelan
    gak menantang
    apa iya ya?
    Coba cari informasi di daerah Anda!😀

    dagelan..?? karena apa yang bang..?? apa mungkin karena masih rentang kebocoran..??

  8. kayaknya sistem UAN skrg kudu di-reformasi deh.Abisnya koq rentan kebocoran ama kecurangan klo pake standar2 kelulusan segala.Lagian mata ujian-nya koq cenderung ngarah ke IPA semua?😦

    memang rentan kebocoran, walaupun pengamanan soal sudah ekstra ketat..

  9. saya malah ngga ngerti sama standarisasi itu dasarnya apa…
    buat saya kok ya lebih penting pelajaran sosialisasinya mereka, pelajaran tenggang rasa-nya mereka, pelajaran menghargai sesama… lebih kepake ketika harus terjun di dunia nyata, karena school of life lebih menyakitkan daripada teori yang didapet disekolah.

    pity.

    masalahnya, fasilitas pendidikan tidak merata untuk tiap wilayah di indonesia, sedangkan standar itu sifatnya nasional…

  10. UN = Untung Nyontek…
    hehehe…jangan ditiru yah adek2 sekalian..ayoo belajar yg bener…

    itu yg bikin peraturan jg ayoo belajar lg..
    gunakan akal sehatmu, apa iya pantes ksh standar terlalu tinggi, dan apa iya kalian yg uda dewasa bisa melewati dgn standar tsb???

    saya yakin tidak😦

    saya juga yakin tidak sist, semoga saja sasaran standarisasi itu bisa tercapai.!!

  11. UN… ga kenal tuh
    taunya cuman ebtanas:mrgreen:

    *lulus dengan nilai lumayan bagus (kecuali mati-matikan) dengan otak sendiri*

    bukan sok pinter tapi karena nasib dapat pengawas killer😆

    betul bang..!! posisi dan pengawas juga menentukan kesuksesan ujian kita..!!

  12. Dulu waktu UN ga mikir2in nilai.
    yang menting hari-hari (penting)itu lewat saja dulu.
    begitu belalu,plong rasanya. kayak habis buang hajat. hehehe…
    jadi ga ada beban.🙂

    hmm, paling tinggal berdebar menanti pengumuman..🙂

  13. aku ingat waktu UN dulu, di daerahku seakan2 UN itu sekedar formalitas saja, karena jarang sekali ada siswa yg ga lulus. jd ga ada tekanan psikologis yg berlebihan. yg membuat kita deg-degan adalah apakah kita mendapatkan hasil yg memuaskan dr ujian tsb atau tidak.

    enteng sekali rasanya kalo situasinya seperti itu yah bang..?

  14. pengalaman dulu waktu UN… mmm seminggu sblmnya malah udah ga belajar lagi😀 maeeenn aja terus… abis itu istilahnya buat refreshing. jadi pas hari H pikiran seger dan tokcer😀 *lirik hangga di atas* aku kok selalu dibawahnya hangga hari ini😕

    banyak yang bilang cara seperti ini ampuh agar otak kita bisa fokus pada hari pelaksanaan

  15. jaman aku ga ada UN
    adanya ebtanas.. trus ga sehoror itu deh..
    yang agak horor justru waktu UMPTN nya. maklumlah pengen ke PT impian.
    belajar sampe mati-matian, kepala jadi kaki, kaki jadi kepala..
    1 bulan di karantina bareng temen2 ber 10 an kalo ga salah di habiburahman PT DI yang akhirnya menghasilkan lelah otak..🙂 tapi seneng banget jadi kangen temen2 SMA dulu.

    kalo UMPTN memang harus all-out, biar nama kita bisa masuk koran ( pengumuman )..hihihi

  16. Masalah standarisasi sebenarnya penting tapi tidak bisa dipukul rata. banyak yang dirugikan.. pendidikan sebagai tolak ukur pembangunan harus betul tepat sasaran dalam mencerdaskan kehidupan warga negara.

    Maaf baru mampir, dah lama saya g bisa blogwalking mas [sok sibuk]🙂

    setuju..!! kualitas pendidikan belum merata, sehingga banyak siswa yang kelabakan ketika dihadapkan pada standar soal yang lumayan tinggi untuk level mereka..

  17. hi..hi..kalau dulu saya malah maen musik pas ebtanas [ikut festifal an].
    karena merasa belajar ndak belajar…jawaban juga akhirnya datang juga..[bangga]

    hihihi…badai pasti berlalu nih kayaknya motto si abang🙂

  18. jadi terkenang- kenang masa SMU yang paling menegangkan, habis itu trus bahagia karena lulus. plonggg rasanya…beban dah hilang.

    saat-saat menjelang pelaksanaan ujian itu memang menegangkan, kalau sudah lulus, lega rasanya🙂

  19. Dulu, perasaan saya santai banget mau menghadapi Ebtanas. Gk terbebani harus lulus, karena pasti lulus😀 tapi saya kok nggak ngerasa kalau kami ini produk gagal. Malah enjoy banget ketika lulus, bahkan pra-Ebtanas pun sempet dengerin walkman😀

    wah perlu diteladani nih ketenangan bang donny menghadapi ujian..

  20. eh kelahiran 86 bukan bang iwan??

    UAN itu bikin orang pada jantungan.. banyak juga yg gak lulus, trus kawin deh.. (gak nyambung)

    beda menteri beda kebijakan sih kita.. jadinya berubah-ubah deh sistemnya stiap ganti pimpinan.

    hmm..benar sekali du..!!🙂 , dan sampai sejauh ini belum terlihat peningkatan kualitas pendidikan lewat program standarisasi itu..

  21. Dengan adanya kenaikan standarisasi lulusan ini, membuat siswa semakin merasa tertekan, bahkan ada oknum siswa yang menempuh jalan pintas seperti pergi ke dukun, membeli kunci jawaban, nyontek dan berbagai macam perbuatan curang yang lain.

    karena terus tertekan, fokus mereka untuk belajar jadi buyar…

  22. paling berasa pas UN terakhir, matematika. secara saya stm teknik, jadinya matematika teknik yang sulitnya ya ampuuunn…

    pas baru liat soalnya aja. haduh.. mending pulang terus ngeblog deh, hahaha..

    ngerjainnya sih ga yakin.. masih ditakutin rasa gagal. malah punya prediksi dari 40 soal paling yang bener cuma 5-10 jawaban. sutress abis iya…

    dan ternyata setelah nilainya keluar.. nangis darah pun terjadi (lebay banget ga sih?)
    di pelajaran matematika UN ku cuma salah 1.. ya ampun.. Subhanallah banget…

    jadinya lulus dengan memuaskan… Alhamdulillah😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s